Tags

, , , , , , , ,


REFRESHING sambil mengenang Tulisan nan lampau…

Ibarat cerita Lebaran 1433 H ; Mana tau dan bisa jadi jalan ceritanya akan mirip dan serupa bagi sang Buruh/Karyawan/Tenaga Kerja saat ini…di Lebaran 1437 H esok nanti

Monggo silahkan di baca hasil COPAS dari Group sebelah…..;)

Setelah menunggu sekian lama,,,,,akhirnya tibalah pembagian “jatah” Te Ha Er THR).
Namun terjadi perdebatan sengit dari salah seorang Karyawan, beginilah ceritanya;

Paijo = (mbacanya pake Logat jawa,ya? Hehehe) Alhamdulillah,,dapet juga THR. Jadi juga Lebaran nanti. Duite bisa buat beli Baju si Mbok dan Kue lebaran

Njoko = (mbacanya pake Logat jawa,ya?) Sama, Jo; Aku juga trima tapi nggak Pul (baca; full) wong aku masuknya Cuma brapa bulan bae. Lah trus Piye, yach di trimo wae

Ucok = (mbacanya pake Logat Medan, ya?) Macam mana pula Bapak HRD neh,,,masak aku Cuma dapat segini,,,,dapat apa pula kalau segini?

Paijo = (mbacanya pake Logat jawa,ya?) Lah, memange sampeyan dapet Brapa Abang Ucok?

Ucok = Yach, seginilah (sambil melihatkan Slip THR). Tak mau aku kalau begini. Ngapain dikasih sekarang, aku gak butuh (sambil marah-2).

Kemudian terjadilah Keributan di kantor….,,,!
Akhirnya datanglah Kepala HRD (Njoko Bae) .

Njoko Bae = Ada apa Pak Ucok, Kok ribut-2?

Ucok= (sambil emosi,,,,) Macam mana pula Bapak ni,,,,! Masak aku dapat segini,,,Ngapain pula aku dikasih sekarang. Aku gak butuh sekarang; Aku Cuma butuh pas Hari Natal saja.

Njoko Bae = Gini loh Pack Ucok,,,,! Kalo di Aturan Mentri Tenaga kerja, THR itu diberikan sekali saja.

Ucok = Itu betul,,,tapi Aku kan gak butuh sekarang,,,,Natalku masih lama. Kalau Bapak kasih THR sekarang,,,Ya Rugilah aku.

Njoko Bae = Rugi gimana toh Pak Ucok?

Ucok = Rugi gimana,,,rugi gimana? Coba Bapak buka File bapak, Kalau bapak kasih THR sekarang; Aku Cuma dapat 6 Bulan, Sedangkan Natal masih 4 bulan lagi. Kan aku Rugi 4 Bulan? Mengerti tidak (sambil marah)?

Njoko Bae = Pak Ucok, kalau di sini; kita Cuma kasih THR sekali saja dan bertepatan dengan Lebaran, trus gak bisa di beda-bedakan tiap Agama, di sini kan ada beberapa karyawan yang beda Agama

Ucok = Macam mana pula aturan seperti ini,,,,yach jelas Rugilah aku kalau begitu. Seharusnya dapat 10 Bulan, sekarang Cuma dapat 6 Bulan. Aku gak trima,,,Bisa ku Tuntut kau nanti (pakai Emosi)

Njoko Bae = Ya sudah,,,kalo gitu; gini aja. Bagaimana kalau kita Minta pendapat dari Pengurus Serikat Pekerja dan Para Pakar Lainnya?
**********
Ok,,,Seperti CERPEN diatas,,,Kalau Teman-2 dan Para Senior HR sebagai Pengurus Serikat pekerja di perusahaan tsb bagaimana menjembataninya? Karena banyak juga yang akan terjadi seperti Crita di atas dalam pemberian THR dari sudut pandang yang berbeda; Khususnya bagi Penerima Pro Rata (baca; belum genap setahun bekerja).

Hayo,,,Pendapatnya mohon di Babar,,,,Hitung-2 Diskusi dan PR untuk 2 Bulan Ke Depan, kan Agustusan sudah Lebaran,,,wkwkwkwk

Wasalam,
Sartono

Barkah Barkah • Menyambung cerpen yang diangkat oleh Pak Sartono,

Selang beberapa menit kemudian, Njoko Bae (Kepala HRD) dan Bang Ucok sudah berada diruangan Njoko Bae yang cukup besar dan nyaman untuk bekerja menurut ukuran Bang Ucok yang sebagai pekerja golongan lebih rendah.

Setelah Njoko Bae mempersilahkan Bang Ucok duduk dan meminta sekretarisnya yang cantik nan sexy untuk meminta OB membuatkan 1 cangkir Cappuccino coffee dan 1 cangkir Latte coffee buat mereka berdua, maka Njoko Bae langsung menghubungi Slamet (orang Jawa) selaku Ketua Umum Serikat Pekerja melalui telephone yang fitur speakernya diaktifkan untuk membicarakan persoalan ini.

Dalam percakapan pertelphone antara Njoko Bae selaku Kepala HRD dan Slamet selaku Ketua Umum Serikat Pekerja di Perusahaan dimaksud, singkat cerita Njoko Bae baru tersadar bahwa selama ini yang dilakukan oleh perusahaan (cuma kasih THR sekali saja dalam 1 tahun dan BERTEPATAN dengan Lebaran, trus GAK BISA di beda-bedakan tiap Agama) BELUM sesuai sepenuhnya dengan ketentuan Permenaker 04/1994, karena dalam Permen 04/1994 telah dinyatakan bahwa:

* Pembayaran THR WAJIB dibayarkan oleh pengusaha SELAMBAT-LAMBATNYA 7 (tujuh) hari SEBELUM Hari Raya Keagamaan

* WAKTU pembayaran THR justru HARUS TIDAK BERSAMAAN karena pembayaran THR adalah MENJELANG dan selambat-lambatnya 7 hari SEBELUM Hari Raya Keagamaan masing-masing (vide pasal 1 huruf d DAN pasal 4 ayat 2).

* Selain itu, Njoko Bae baru “ngeh” bahwa:

a. MERAYAKAN hari raya keagamaan SESUAI dengan agamanya masing-masing,
b. Untuk menciptakan ketenangan usaha, meningkatkan kesejahteraan pekerja dan KESERAGAMAN mengenai PEMBERIAN Tunjangan Hari Raya Keagamaan, BUKAN penyeragaman WAKTU pembayaran THRK-nya, namun lebih kepada keseragaman makna “pembayaran THRK WAJIB dilakukan MENJELANG dan selambat-lambatnya 7 hari SEBELUM Hari Raya Keagamaan.

Karena Njoko Bae selaku Kepala HRD tidak ingin Bang Ucok dan pekerja lain yang notabene beragama Kristen, Katholik, Protestan, Hindu dan Budha memperselisihkan ke PHI dikarenakan perusahaan DIANGGAP melakukan pelanggaran ketentuan Permen 04/1994, maka Njoko Bae mengikuti saran dari Ketua Umum SP, sehingga justru Bang Ucok akan menerima THRK relatif LEBIH BESAR dari rencana awal, yakni dari 6/12 x Upah menjadi 10/12 kali bulan. Sementara Paijo yang beragama Islam dan dihire bersamaan dengan Bang Ucok akan TETAP mendapatkan THRK proporsional, yakni 6/12 x Upah.

Ada potensi persoalan lain?
Sepanjang perusahaan TIDAK KEBERATAN dengan membayar THRK Bang Ucok sejumlah 10/12 x Upah yang akan dibayarkan 10 hari menjelang Natal dan membayar THRK pekerja lain yang beragama Hindu dan Budha sebagaimana treatment Bang Ucok, maka potensi persoalan lain tidak terlalu ada, karena persoalan ini hanya untuk tahun pertama.
Tahun kedua, ketiga, dst, pembayaran THRK-nya DAPAT dibuat BERSAMAAN WAKTUNYA untuk mempermudah payroll dengan perhitungan THRK bagi Paijo dan Bang Ucok adalah sama, yakni 1 bulan upah.

Demikian sekelumit hasil pembicaraan per-phone antara Njoko Bae (Kepala HRD) dan Slamet (Ketua Umum SP).

Salam,
Barkah

Herman Muchtar • idem dengan pak Barkah, ada bakat jd cerpenis jg nih pak..ditunggu episode selanjutnya..

Riyan Permadi • Berdasarkan niat baik, Njoko Bae menerapkan yang diusulkan Slamet (yg juga didasari niat baik), yaitu pada hari raya masing2 agama pada tahun pertama, lalu disatukan dengan Lebaran pada tahun selanjutnya.

Jajang, yang bergabung di perusahaan bersamaan dengan Ucok dengan golongan, jabatan dan upah yang sama, menghadap Njoko Bae (Kepala HRD).

Jajang (baca dengan logat sunda) “Punten Bapak, saya teh mendengar kabar kalau kang Ucok mendapat 10/12 kali upah pada saat Natal dan selanjutnya 1x upah pada Lebaran tahun berikutnya, Kalau saya mah Lebaran, artinya dapat 6/12 kali upah tahun ini.

Pertanyaan saya, kok total pendapatan THR saya sampai Lebaran tahun depan 1+6/12 kali upah, tapi kang Ucok kok dapat 1+10/12? Kumaha atuh pak, kenapa jadi beda begini….?”

Senyuman misterius pun tersungging di bibir Njoko Bae……..

Salam,
Riyan

SARTONO SH • …..Njoko Bae akhirnya ngeles…”waduh kepriben iki, kok tambah runyem toh (ampe kening berkerut 9,,hehehe).

Akhirnya Njoko Bae BBMan dengan Pak Slamet,,,,,kira-kira gini bunyinya…”Kang Slamet,,lah trus piye, THR sudah di Transfer, Kekurange apa bisa di Transfer opo Ditarik lagi yo Duit THR Pak Ucok…”

Setelah sekian menit,,,gak ada balasan BBM dari Pak Slamet…

Kemudian Njoko Bae kirim lagi BBM ke Pak Slamet…..”Kang Slamet, Mbok aq di tulung toh, ngomong sama Managemen mengenai hal ini..kan Sampeyan tau kalo aku juga baru berapa bulan gabung, wong aku cuma neruske kerjanan Pak Ribut (Mantan Direktur HRD Lama).

Kelang sekian Detik, Pak Ucok mengetahui keresahan dari Njoko Bae

Uco = Apalagi sekarang nih Pak HRD, Bapak Paham tidak apa yang tadi di bilang sama si Selamet (Logat Medan,,,hehehe), Pak Njoko; Saya minta tambah 4 Bulan lagi kalau gitu; anggap sajalah Bayar dimuka sekarang, Jadi Pas Natal nanti gak perlu lagi di kasih uang THRku.

Njoko Bae = !@#$%^&*()_%%&$^ (tambah bingung,,,,,)

Njoko Bae = (ngomong sambil liat kanan,,,liat kiri)….” Kang Jajang, sama kok. Kan Kang Jajang sama-2 masuk dengan Pak Ucok, cuma hitunganan aja yang beda. itu loh seperti yang dibilang sama Pak Slamet tadi. Klo Kang Jajang kan THRnya sesuai dengan sekarang di Hari Lebaran, gak mungkin toh saya kasih Kang Jajang THRnya di saat Natal (sambil mesem plus nyengir,,,,)

Ucok = (nyletuk kesel),,,,” Bagaimana Duit THRku, Pak. Tambahkanlah sekarang kalau gitu.

*************

Kira-2 Duit THR Pak Ucok, bisa di tambahkan alias dibayar di depan gak ya?
Atau kira-2 Duit THR yang sudah diberikan tadi di tarik lagi,,,and trus diberikan pas hari Natal Saja sesuai hitungan dari Pak Slamet?

Hayoo,,,mari Ber-Cerpen lagi,,,hehehehe
(Pak Simon,,,Maaf ya, Boleh dong buat Cerpen; Hitung-2 Ngilangin Suteressz,,,hehehe)

Note & Remark:
Di Ujung crita nanti akan ada Tanggapan dan Putusan dari sang Direktur Utama (Pak Simon Ganteng) yang akan membuat keputusan mengenai masalah THR diatas, Kira-kira gimana ya Keputusannya? Kita tunggu aja,,,,(xixixixixixi)

“Sartono”

Saiful Anwar • Curhatan Kang Jajang bertambah dengan pertanyaan ke Pak Njoko Bae (Kepala HRD),

Logat sunda juga (Kumaha mung si Bang Ucok resign sateu acan sasih December bapak HRD, sasih Oktober misalna?……padahal kan si Bang Ucok tidak berhak kenging THRK mung resign langkung 30 dinten ti hari Natal ?)

Njoko Bae …..?

Barkah Barkah • Ada bocoran “singkat“ dari si Mpok Odah Panggabean selaku OB yang memang “ember” dan sukanya mondar-mandir di sekitar ruangan Kepala HRD, khususnya apabila ada karyawan yang menghadap secara khusus ke Kepala HRD.

Sejak Pak Njoko Bae berdiskusi dengan Pak Slamet selaku counter-partnya dengan niatan baik, nampaknya Pak Njoko Bae semakin memahami dan semakin PEDE pertimbangan dan keputusan dibalik Permen 04/1994, sehingga Pak Njoko Bae jelas TIDAK AKAN memberikan THRK Bang Ucok yang status hubkernya sebagai PKWTT (cerpenis dengan “nekad”-nya menambahkan status Bang Ucok karena dari awal BELUM disebutkan, red) menjelang Iedul Fitri, namun akan diberikan MENJELANG dan selambat-lambatnya 7 hari SEBELUM hari Natal.

Demikian juga, ketika menanggapi keluhan Mang Jajang, dengan pede-nya Pak Njoko Bae menyampaikan bahwa perusahaan harus COMPLY dengan peraturan yang berlaku. Kalau Mang Jajang HANYA concern terkait pendapatan THRK, monggo saja kalau berkenan pindah ke “Natalan”. Apa sebanding “nilainya”, Mang Jajang?
(Oops…ini BUKAN masuk ranah SARA dan Mang Jajang giliran garuk-garuk kepalanya yang sebenarnya tidak gatal itu, red).

Dan juga karena THRK untuk Bang Ucok yang PKWTT (permanen) akan diberikan MENJELANG dan SELAMBAT-LAMBATNYA 7 Hari SEBELUM hari Natal, maka sebaiknya Mang Jajang tidak berandai-andai dan mendahului kehendakNya berkaitan rencana dari Bang Ucok. Toh…30 hari sebelum hari Natal masih jauh, euy…..

Demikian kesimpulan sederhana dan “bocoran” singkat dari Mpok Odah Panggabean (OB) yang nguping pembicaraan Pak Njoko Bae dengan Mang Jajang saat itu dan dengan semangat ’45 disampaikan langsung tanpa satu filter-pun ke OB lainnya di Pantry daerah kekuasannya.

Salam OB

Sudung Samosir • maaf…
aku mbacanya ngakak nich…
Group IHRF lagi senang bercerpen Ria…
hahahahaha…

ayoooo di lanjut lagi….

Riyan Permadi • Ucil, seorang staff HRD yang cuek dan sudah hampir 3 tahun bekerja, kebetulan sedang fotokopi di sebelah pantry dan memperlambat pekerjaannya karena ikutan nguping cerita mpok Odah yg demikian seru.

Lalu dia senyum2 sendiri, karena berpikiran “wah bli Wayan (beragama Hindu) kasihan juga karena dia cuma dapat THR 3/12 (saat Nyepi) dan harus menunggu setahun 3 bulan untuk dapat 1 kali upah (saat Lebaran tahun depan).

Dan beruntunglah cici Mei (beragama Budha) yang dapat THR 11/12 bulan upah (saat Waisak) lalu tidak sampai dua bulan kemudian dapat THR lagi satu bulan upah (saat Lebaran).”

Cuma karena Ucil tidak begitu peduli dan tidak mau repot maka dia diam saja tanpa ada tindakan apapun. Ia pun berlalu meninggalkan mesin fotokopi dan kembali ke meja kerja. Beberapa menit kemudian dia kembali lagi dengan tergopoh2 karena dokumen aslinya masih tertinggal di mesin fotokopi.

Salam Cerpen:-)
Riyan

SARTONO SH • ******* (narasi,,,,,,,)
Setelah beberapa kali terjadi perdebatan di kantor,,,bisik-bisik antar tetangga saling ngerumpi atas kebijakan Njoko Bae yang dirasa Plin Plan dan Belum mumpuni…! Para karyawan mengharapkan kedatangan Sang Direktur Utama untuk menjawab pertanyaan para karyawan yang ada……….

Tapi sayang,,,,,Sang Direktur Utama (Pak Simon Ganteng) belum juga datang untuk memberi Keputusan tentang THR tsb,,,,harap maklum Berhubung Sang Direktur Utama masih meeting dengan Client.

Kita tunggu keputusan Sang Direktur Utama, Yak….? atau Beliau akan menugaskan Staff Ahli yang akan menjawabnya………

Note:
Marah–marah deh,,,,,palingan senyam-senyum sambil dongkol sama sartono,,,wkwkwkwk

“Sartono”

Barkah Barkah • Saya cengar- cengir kuda.. sambil duduk manis nunggu Dirut yang tidak
terlalu suka dgn urusan (ng)Undang-(ng)Undang…

Cahyani Windarto • 🙂 no comment

thanks untuk ilmu nya

Aris Aditya Resi • Lumayan buat nambah ilmu tentang bagi tehaer,yuh siap2,mumpung msh 2 bulan lagi

Barkah Barkah • (Sambungan)…

Selama menunggu komentar dari Sang Dirut yang tak kunjung datang….dalam ketidakpastian, sudah dapat dipastikan kasak-kusuk semakin marak saja (marak tidak ada juntrungannya, red).

Bang Ucrit yang tulen orang Betawi nan lugu dan memiliki istri berasal dari Wonosobo berharap tahun ini bisa mengantarkan istrinya mudik ke Wonosobo untuk merayakan hari raya Iedul Fitri.
Ucrit memiliki masa kerja paling “muda” dibandingkan Mang Jajang, Bang Ucok, Paijo, Wayan maupun Mei. Dan celaka 12-nya, dari kasak-kusuk yang sudah mampu mengimbangi rating-nya infotainment “Silet”, Mang Jajang dengan sukarelanya mendata satu persatu pekerja yang BELUM pernah merasakan THRK di perusahaan tsb.

Ternyata dari sekian pekerja yang belum pernah merasakan THRK di perusahaan ini, diketahuilah masa kerja Bang Ucrit BELUM sampai 3 bulan pada saat memasuki 1 Syawal 1433H yang diperkirakan jatuh pada tanggal 19 Agustus 2012.

Bang Ucrit tidak percaya atas hasil verifikasi Mang Jajang yang sudah seperti kerjanya anggota KPU ini. Ternyata benar adanya, rupanya masa kerjanya Bang Ucrit baru menginjak 3 bulan pada tanggal 22 Agustus 2012.
Yach…..apa mungkin hasil sidang isbat menetapkan 1 Syawal 1433H pada tgl. 22 Agustus 2012 (Bang Ucrit H2C…).
Yang Bang Ucrit tahu adalah sidang isbat dilakukan beberapa jam sebelum 1 Syawal atau adakalanya H-1 dari 1 Syawal. Sementara pembayaran THR biasanya seminggu sebelum hari lebaran.

Waktu terus berjalan dan mengantar Bang Ucrit pulang ke rumah. Sesampai di rumah, Bang Ucrit menceritakan kasak-kusuk di kantor kepada sang istri.
Dari cerita Bang Ucrit, sang istri dengan mudahnya menangkap bahwa suaminya berpotensi TIDAK AKAN mendapatkan THR secara PROPORSIONAL karena masa kerjanya BELUM mencapai 3 bulan sebagaimana syarat minimal untuk mendapatkan THR secara proporsional.
Dari cerita Bang Ucrit, kasak-kusuk yang sedang menjadi “hot news” ini disikapi oleh sang istri dengan rasional dan sempat terlontar ucapan ke Bang Ucrit….”Bang, kalau ada orang lain beruntung, janganlah kita merasa rugi”.

Demikian kisah Bang Ucrit yang nampaknya tidak akan seberuntung Mei, Wayan, Jajang, Ucok maupun Paijo. Dan kita belum tahu latar belakang ucapan istri Bang Ucrit ketika menyikapi tidak akan mendapatkan THR tahun ini.

(duduk manis lagee…)

Sintawati Putri • Sing paling seneng sebenernya mbak Parti, Staf Hukum, aseli Solo, yang kebetulan keluarganya penganut Kristiani sejati, yang masuk kerja paassss 1 Januari 2012 yang lalu……wis kebayang entuk THR proporsional di bulan Agustus 2012…….padahal ada rencana mau resign per 31 Agustus 2012 ….
wis kebayang di perusahaan barunya nanti, iso entuk THR natalan proporsional pula…….

Mohon maaf maaf maaf beribu maaf tidak menyinggung agama tertentu….tapi ini yg saya khawatirkan terjadi di perusahaan saya, ketika kita berikan THR Natal di lebaran idul fitri….banyak rekan-rekan kristiani merasa dirugikan.Karena hari Lebaran kan makin maju….bagiamana kalau Lebarannya sdh mendekati Natal? misal bulan Maret Jadi mbak Parti nggak bisa dapet THR di tahun itu??? …nunggu Maret/Februari tahun berikut? wealaaaaah sakne tenanan (kasian banget)

Sebaliknya, ada terjadi sdh kita kasih proporsional THR Natal di Lebaran, tapi resign sebelum natal tiba…..

Terus terang saya belum bisa PEDE seperti Njoko Bae…..please….gimana sebaiknya…

Karena aturan ini sdh ada dari sejak perusahaan saya berdiri sekitar 26 thn yg lalu….

Pak Barkah dan teman2 lain bisa bantu saya?

Terima kasih…pas banget nih dengan permasalahan di tempat saya yg belum ada penyelesaiannya smp sekarang.

Salam,
Sinta

SARTONO SH • ******Narator on Action…
….”Bumi Gonjang Ganjing,,,,Petir Gledek Gluduk Langit Terap-Terap,,,,Trok,,,Tok,,Tok, Dok,,,,,,Dok,,,…….eeeeeeh,,,…..walah dalah; ternyata keadaan semakin Runyam setelah ada Laporan Sang Dewi Sintawati (hehehehe) karena blom “klop” dengan ” Njoko Bae anake Rahwana” hehehe..

Note:
WANTED FOR DIREKTUR UTAMA (eeh,,,,walah,,,dalah,,,,,)

Akankah ada Laporan/pengaduan dari warga liane,,,,
Monggo dibabar lagi,,,,Mumpung Lebaran masih di Agustusan (kecuali dimajuin,,hehehe)

“Sartono”

Sintawati Putri • Aduh pak Sartono kalo jadi Gunungan memang paling enak….
Kita kita ini sdg nunggu ROJO DIROJO ne teko…koq ora teko teko….hehehe

salam tutuko….sing tuku ora teko teko ..sing teko ora tuku tuku
Sinta

Barkah Barkah • Dear Mbak Sinta and all,

Selamat dini hari dan sekaligus mohon ijin menanggapi ya….

Apa yang dimaksud Mbak Sinta memang valid adanya dan kurang/tidak fair.
Coba kita cermati dari sisi perusahaan “untung laba”-nya (gak ada ruginya ya….hehehe…).

Jika THRK diberikan secara serentak kepada semua pekerja yang berhak pada Hari Raya Iedul Fitri, maka akan ada pekerja yang merasa terugikan jika merujuk pada ketentuan Permen 04/1994, khususnya yang Hari Raya Keagamaannya setelah Iedul Fitri.

Jika kita mengambil satu contoh saja, yakni Hari Raya Keagamaan Natal yang selalu jatuh pada tgl. 25 Desember, maka pada tahun 2012, Hari Raya Iedul Fitri (tentative-nya) jatuh pada tgl. 19 Agustus 2012.

Jika kedua cara ini (pembayaran THRK diseragamkan menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Iedul Fitri DAN pembayarannya menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Keagamaan masing-masing pekerja) dijamin selalu ada “gesekan”, mengapa kita tidak mencoba hal lain (baru) dengan memilih tetap timbul gesekan, namun “gesekan” tsb BUKAN karena tidak comply-nya perusahaan menjalankan amanah Permen 04/1994, semata-mata karena saling “tengok rumput” sebelah (hak orang lain).

Untung rugi-nya bagi perusahaan yang membayarkan THRK semua pekerjanya secara serentak menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Iedul Fitri di tahun 2012 versus pembayaran THRK menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Keagamaan masing-masing pekerja?

Menurut perhitungan saya, perusahaan relatif LEBIH SEDIKIT mengeluarkan biaya untuk pembayaran THRK yang dilakukan secara serentak menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Iedul Fitri dibandingkan pembayaran THRK menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Keagamaan masing-masing pekerja.

Dan jika semua perusahaan seragam melaksanakan pembayaran THRK menjelang dan paling lambat H-7 dari Hari Raya Keagamaan masing-masing pekerja, maka tidak akan ada satupun pekerja yang menerima THRK 2 kali dalam setahun dari perusahaan yang berbeda sebagaimana contoh Mbak Sinta.

Demikian dan terbuka untuk dikritisi.

Giliran duduk manis lagi….(cerpenis mode on) sambil clingak-clinguk barangkali kelihatan sekelabatan Dirut-nya Paijo, Mang Jajang, Parti, Mang Ucil, Bang Ucrit, Bang Ucok dan Njoko Bae.

Salam,
Barkah

Robin Garingging • Ikut latihan bikin cerpen juga ahhh.

Si Ucok yang masih muruk (marah) pulang ke rumah kontrakan yang kondisinya sudah dangol (prihatin, sedih) sekali. Dia tiba bersamaan dengan istrinya yang baru pulang dari mararikamis (ibadah ibu-ibu kristen batak di hari Kamis). Istrinya bertanya: boasa marsak hubereng bohim Ama ni Paima? (mengapa wajahmu ku lihat sedih Ama ni Paima?) – Ama ni Paima bukanlah nama resmi si Ucok tetapi gelar yang diberikan padanya karena saat itu mereka sedang menunggu kelahiran anak mereka. Bila istrinya belum hamil maka gelarnya akan menjadi Ama ni Harapan sebagai harapan (doa) agar istrinya bisa segera hamil. Nama ucok sudah tidak bisa dipakai lagi bagi pria Batak yang sudah menikah.

Si Ucok pun menceritakan kisah THR yang dialaminya hari ini. Sembari menyiapkan teh manis kesukaan suaminya, istri si ucok pun merasa perlu untuk menyampaikan apa yang didengarnya dari mulut pendeta tidak sampai sejam yang lalu. Intinya adalah bagaimana kita bersyukur atas apa yang kita punya bukan atas apa yang kita inginkan (ternyata Pendeta sering mendengar acara talk show salah satu radio swasta di jakarta pada hari Jumat pagi).

Istrinya berujar: Ama ni Paima, coba pikirkan, bukankah perusahaanmu itu baik sama kita-kita yang bukan Muslim ini? Bagaimana tidak, kau dikasi THR bersamaan dengan saudara-saudara kita yang Muslim. Coba hitung, kalau THR mu dibayar pada hari Natal, maka kau akan terima THR setiap 365 hari sekali tapi di perusahaanmu itu semua orang dibayar THR nya setiap 354 hari lebih kurang. Lama-lama kan selisihnya bisa 1 bulan gaji juga? Lagipula kan sudah dikasitau waktu kau mau masuk kerja dulu bahwa THR dibayar bersamaan nantinya.

Si ucok a.k.a Ama ni Paima merasa malu karena istrinya ternyata lebih bisuk (bijaksana) dibanding dirinya. Dia juga baru ingat bahwa dulu sudah diberitahu THR dibagikan bersamaan pada saat lebaran. Dia cuma tidak memperhatikan karena terlalu gembira diterima kerja beberapa bulan lalu. “Sai dipasu-pasu Debata ma ho omak” (kiranya diberkati Tuhan lah kau omak (ma), kata si Ama ni Paima.

Riyan Permadi • *ikut coba menanggapi pertanyaan bu Sinta sambil melanjutkan cerpen, mohon maaf, sama sekali tidak ada maksud menyinggung SARA*

Lagu “nobody but you” yang dinyanyikan oleh girlband asal Korea tiba tiba terdengar, setelah menikmati lagu beberapa saat akhirnya diangkat juga ponsel tsb oleh Njoko Bae. Ternyata sahabat kerjanya saat sama2 mulai bekerja saat fresh graduate belasan tahun yang lalu di perusahaan yg lalul menelpon dan mengajak makan siang bersama.

Singkat kata, setelah bernostalgia saat2 pekerjaan mereka dimulai dari tukang input data karyawan hingga kini sama2 Manager, sampailah pada pembicaraan THR. Nori, sang Manager nan jelita, pun berbagi cerita.

Nori (baca pakai logat betawi): “Gini Tak (dulu kepala Njoko Bae botak), di kantor aye sih THR selalu digabung ame Lebaran. Bukan gara2 aye ga mau repot, tapi ntu permintaan dari karyawan non-Muslim sendiri karena
1. Harga barang saat Lebaran lonjakannya lebih tinggi dari Hari Raya lain
2. Ikut bagi2 ‘THR’ juga ke beberapa partner nya (satpam, PRT, tetangga kurang mampu dll)
3. Biasanya ada cuti bersama atau ikut liburan waktu Lebaran
4. Relatif lebih cepat, kira2 11 bulan sekali.

Nah semuanya dihitung dengan patokan Lebaran. Misal karyawan Non Muslim gabung 4 bulan sebelum Lebaran maka THR proporsionalnya 4/12, tanpa ngeliat kapan Hari Raya orang itu. Sehingga dalam hal pembayaran THR, semua karyawan dianggap berhari raya Idul Fitri (Lebaran).

Diperusahaan sebelumnya, dikasih pada masing2 Hari Raya, karena industrinya beda dan aspirasi dari karyawan juga demikian. Emang sih lebih mahal dikit pengeluarannya ama lebih ribet dikit, tapi selama karyawan seneng sih aye ga masalah.

Kalau yg ini baru melihat masing2 agamanya, misal kalau agama Kristen maka patokannya adalah Natal, ga peduli Lebarannya kapan.

Selama ini sih ga pernah ada masalah sama dua cara tadi, soalnye selain ditulis di PP/PKB, aye selalu info saat rekrutmen. Jadi sebelom mereka gabung dengan perusahaan, mereka sudah mengerti konsekuensinye.”

Setelah itu dilanjutkan dengan pembicaraan yang lain. Njoko sangat senang hari itu, karena selain dapat masukan, dia juga bisa makan siang bareng dengan mantan pujaan hatinya, dikasih oleh2 roti buaya lagi.

Salam,
Riyan

SARTONO SH • ……Sehabis makan siang dengan Mantaan Pujaan hatinya dan dikasih Roti Buaya,,,eh,,,ternyata sampe di Kantor di ruangannya yang dingin dengan ukuran 3 x 3; Njoko Bae malah mikir and berguman sendiri…”Heemmm,,,Aku di wei Roti Buoyo,,,opo aku arep di Pinang ambek Nori, yo??? (sambil ngayal dot com,,,,,),,,,Walah kok malah mikirin Nori,,,,,,,iki masalah THR durung kelar…,wlwkwkwk

Trus Njoko Bae sambil mikir skalian ngelus Kepalane,,,,sambil ngomong,,,,,”Waduh Sakbenere kui itu gimana, ya? THR kui sepantese diberikan pada saat Lebaran Keagamaan masing-2 opo sekali waktu wae, yo? Klo diberikan sekalian,,,mengko Pengeluaran kantor pasti Guuede,,,tapi pasti ono juga sing Rugi (sambil mikir wajahnya Pak Ucok klo lagi Sewot plus marah,,,,trus sambil ngebayangin Wajah Ucrit yg gak bakalan trima THR gara-2 kurang 3 hari…blom lagi dengan Parti, paijo,,,Walaaah,,,,mummmet

……”Waduh,,,Kepriben toh iki? Opo aq harus ngomong sama Dirutku yo; minta Wejangan lan Petuah-Petuah supaya Kelar iki Masalah THR…

kemudian Njoko Bae pun berdoa,,,,,”Duh Biyung,,,,duh Gusti,,,Tulungin aku, Dunk. Aku lagi mummet bin Stress,,,Mbok Pak Dirutku di cepetin Meetingnya sama Client,,,mosok sibuk terus sama Client,,,

Ternyata Njoko Bae tertidur karena kecapekan berdoa,,,,

Note:
Kalo Dirut ora Teko teko, bakalan gak Putus bin Rampung iki Crito,,,,wkwkwkwk

“Sartono”

****************************************************************************************

so, what about this year; 1437 H, kira-kira THRnya bagaimana ? Mudah-mudahan aman terkendali, ya ?

Kalau periode dulu setelah 3 (tiga) bulan bekerja baru dapat THR secara pro rate, katanya periode sekarang 1 (satu) bulan bekerja sudah bisa dapat THR secara pro rate juga ya ????

PENASARAN ???

MAU TAU apa MAU TEMPE 😉

TO BE CONTINUED alias BERSAMBUNG…………..

Wasalam – SAR